Sunday, 4 September 2011

aku, kamu, dan spasi.

akukamu
aku              kamu
aku                            kamu
aku                                          kamu
aku                                                         kamu





aku dan kamu.
awalnya begitu dekat, tidak ada satu spasipun yang bisa memisahkan.
lalu, perlahan. semenjak hari itu, spasi itu muncul, satu saja
tapi setiap harinya bertambah banyak
sehingga nanti, suatu saat nanti, aku dan kamu akan terpisahkan oleh banyak spasi
perlahan melupakan satu sama lain, melupakan saat saat dimana tak ada satu spasi pun yang bisa memisahkan
memang awalnya spasi itu terasa begitu menyakitkan, tapi jika semakin banyak, maka akan semakin terbiasa pula dengan kehadiran spasi spasi itu, bukan?
hanya, masalahnya, aku tidak pernah tahu kapan tepatnya spasi itu tidak lagi terasa menyakitkan, dan menjadi kebiasaan yang sudah seharusnya.


No comments:

Post a Comment