Sunday, 11 August 2013

Sampai Kapan Terus Mencari?

Reblog: http://daraprayoga.wordpress.com [+10000000]




Kamu berputar-putar di situ saja. Dari sebuah padang ilalang, ke gurun yang begitu gersang. Tak puas, kamu berlari lagi, mencari lagi. Meninggalkan yang belum selesai. Akhirnya hanya mendapati diri kamu sendiri di tepian jurang.
Mencari yang lebih baik.
Sebuah kalimat yang aku percaya tidak akan ada ujungnya. Mencari yang lebih baik hanya akan membawamu ke perjalanan tiada akhir. Perjalanan penuh dengan ketidakpuasan. Rasa haus yang menyiksakan.
Aku paham, semua orang ingin sesuatu yang lebih baik. Akan tetapi, ada kalanya kamu harus berhenti, beristirahat, lalu berpikir, “Apakah aku sudah cukup jauh mencari? Atau bahkan terlalu jauh?”
Mencari yang lebih baik, berarti meninggalkan yang lebih buruk. Atau setidaknya, yang kamu anggap lebih buruk. Aku hanya ingin menyadarkan. Orang-orang yang kamu anggap tidak cukup baik dan kamu tinggalkan demi yang lebih baik itu yang justru lebih pantas mendapatkan yang lebih baik. Dan itu pasti.
Karena orang-orang yang sembarang meninggalkan semata demi yang lebih baik, adalah orang yang tidak cukup baik.
Rasa lelah kadang terlambat hadir. Ia kadang muncul ketika semuanya sudah terlalu jauh dan terlalu penat karena tak kunjung mendapatkan yang lebih baik. Karena yang lebih baik itu sebenarnya tidak ada. Itu hanyalah sosok semu yang kamu ada-ada. Sosok nyatanya hanyalah dia yang dengan segala ke-kurang-baik-kannya, selalu ada untukmu. Tapi sayangnya kamu lewatkan itu.
Di saat itu, kamu harus menengok ke dalam. Dan tanyakan pada diri kamu sendiri, “Apa kamu sudah cukup baik untuk orang yang kamu sebut lebih baik?”
Jadi, ada baiknya mempersiapkan diri sebaik mungkin untuk layak jadi tempat singgah selamanya… bagi dia yang terbaik.
Semoga masing-masing dari kita mendapatkan yang terbaik, setidaknya dari sudut pandang mata hati kita sendiri. Dan semoga kita tepat waktu untuk merasa lelah mencari, dan mengistirahatkan hati di jiwa orang yang tepat, yang tulus dalam mengasihi.

Monday, 5 August 2013

Pada Akhirnya...

Umur orang nggak ada yang tau. Rahasia Allah. Kalau memang sudah waktunya nggak akan ada yang bisa ngehindar dari takdir yang emang sejak kita lahir juga sudah dituliskan..

Mikirin hal hal kaya gini emang selalu bikin merinding ><

Tepat 2 hari yang lalu, waktu saya lagi tiduran di kasur kamar sambil main laptop dan lagi nulis curhat curhat nggak jelas gitu.... saya dapet kabar, Om saya meninggal. Dug, kaget. Nggak nyangka...... Akhirnya sekeluarga langsung seketika berangkat ke Gresik, buat melayat.

Saya nggak nangis, saya juga heran kenapa saya nggak nangis. Ayah saya nangis, Ibu saya nangis, Kakak saya juga nangis, Adik saya sih masih kecil jadi belum ngerti bener kali ya.... tapi saya nggak nangis. Sampe di Gresik liat Om saya juga saya belum nangis, sedih sih.... tapi nggak nangis. Terus saya masuk ke kamar Tante, tante saya lemes sekali...... nangis terus, pingsan, diem, nangis lagi, mau bangun buat shalat Ashar aja nggak kuat terus langsung pingsan lagi, nangis lagi.. akhirnya saya ikutan nangis ngeliat tante saya, saya emang nggak paham bener rasa kehilangannya sebesar apa. Tapi saya cukup tau kalo emang fase fase dalam hidup saat kehilangan dan mengikhlaskan itu...susah sekali pasti.

Om saya itu guru. Beliau semasa hidupnya baiik banget. Saya lumayan deket sih sama Om, kalo saya lagi di Gresik biasanya yang suka nganter bolak balik dari rumah nenek saya yang dari ibu ke yang dari ayah ya Om saya yang itu. Orangnya murah senyum sekali, sabar sekali, peduli sekali, pokoknya baiik banget deh. Beliau kena serangan stroke waktu lagi jadi imam shalat tarawih di masjid sekitar rumahnya, baru dapet satu salam beliaunya nggak kuat karena sakit, dan besoknya langsung di ambil sama Allah. 
Saya ikut nyalatin jenazahnya kemaren. Yang shalat banyak banget. Sampe lapangan depan masjid di desa saya itu penuh sama motornya orang orang yang mau nyalatin Om saya itu. Imam Shalatnya tanya"Sampun dereng?" dan jawabannya "dereng" terus sampe tiga kali karena orang orang yang mau nyalatin dateng terus nggak berhenti berhenti. Banyaaak banget. Saya merinding sekali. Masjidnya hampir penuh, Shafnya banyak... saya bener bener merinding. Almarhum Om saya itu pasti sudah meninggalkan kesan yang baik sekali... saya juga ingin.

Saya takut. Saya jadi mikir..... nanti kalo udah tiba waktu saya bagaimana? saya udah ngapain aja? amalan saya apa nggak kalah besar sama dosa dosa yang saya timbun? saya semasa hidup udah berbuat baik sama siapa aja...membekas di hati siapa aja, memberi kenangan baik atau malah kenangan pahit buat mereka... apa nanti yang nyalatin saya bisa sebanyak itu? 

Saya jadi kepikiran quote yang intinya kaya gini:
//pada akhirnya, tidak akan ada yang ingat bahwa kamu pernah meraih nilai sempurna di kertas ulanganmu, atau seberapa sering kamu mendapat high score di game favoritmu, atau sesederhana merek sepatu apa yang kamu pakai, atau bahkan seberapa hebatnya kamu saat bisa memasukkan bola dengan nilai 3 point dan akhirnya membawa kemenangan untuk tim-mu di detik terakhir. Berbuat baik dan menolong sesama, pada akhirnya itulah yang akan mereka ingat.//

اَللّهُمَّ اخْتِمْ لَنَا بِاْلاِسْلاَمِ وَاخْتِمْ لَنَا بِاْلاِيْمَانِ وَاخْتِمْ لَنَا بِحُسْنِ الْخَاتِمَةِ
Alloohummakhtim lanaa bil-islaami wakhtim lanaa bil-iimaani wakhtim lanaa bi husnil khootimati
“Ya Allah, akhirilah hidup kami dengan islam, akhirilah hidup kami dengan membawa iman, akhirilah hidup kami dengan husnul khotimah”